Connect with us

PILPRES 2019

Sandiaga : Terima Kasih Masyarakat Sumbar

Published

on

Calon Wakil Presiden 2019, Sandiaga Uno saat berkunjung ke sejumlah titik di Kota Padang, Rabu (1/5/2019).

Gerindranews.com, Padang – Calon wakil presiden nomor urut dua Sandiaga Uno hari ini, Rabu (1/5/2019) berkunjung ke sejumlah titik di Kota Padang. Sandi mengaku ia diundang oleh para relawan pasca Pemilihan Serentak April lalu untuk bersilarurahim. 

“Saya senang sekali bertemu relawan masyarakat Sumbar. Kami hasilnya baik di Sumbar. Kami ingin ucapkan makasih atas kepercayaan kepada kami,” kata Sandi usai sholat zuhur di Masjid Raya Sumatera Barat, Padang.

Prediksi perolehan suara Prabowo-Sandi di Sumbar cukup tinggi. Berdasarkan hasil quick count dari lembaga survei nasional Charta Politika, Prabowo-Sandi akan meraup suara 87,63 persen di Sumbar. Sementara pasangan nomor urut satu Joko Widodo-Ma’ruf Amin hanya meraup 12,37 persen suara di Sumbar.

Sandi menyebut suaranya cukup unggul dibandingkan Jokowi-Ma’ruf di Sumbar karena masyarakat Ranah Minang ingin ada perubahan di Indonesia. Yaitu terwujudnya Indonesia yang adil dan makmur.

Setelah solat zuhur di Masjid Raya, Sandi mencicipi berbagai macam varian kuliner khas Ranah Minang di Restauran Silungkang.

Meski rumah makan Silungkang terkenal sebagai salah satu rumah makan spesifik jengkol, namun pendamping Prabowo Subianto dalam konsestasi Pilpres 2019 itu tampak sangat menikmati hidangan yang disuguhkan.

Lahapnya Sandi menyantap hidangan khas Minangkabau yang kaya akan campuran bumbu rempah-rempah itu, sekaligus membuktikan kalau hidangan kuliner Minangkabau memang lezat. “Sealu ada rasa lain dinsetiap restoran Padang. Rasanya sungguh maknyus,” ucap eks wakil gubermur DKI ini

Soal kuliner, sebelumnya Sandiaga Uno saat mengunjungi Kota Bukittinggi juga menegaskan, andai dirinya dan Prabowo diberi amanat untuk memimpin Bangsa ini Lima tahun kedepan, maka salah satu yang akan menjadi prioritas dari program kerja yakni, memastikan banyaknya lapangan pekerjaan, mengangkat potensi ekonomi lokal dan ekonomi kreatif terutama di sektor kuliner. Karena, usaha kuliner menurut Sandi, sangat banyak dan memiliki dampak multiplayer untuk kemajuan suatu daerah. (ver)

PILPRES 2019

Sebut Kasasi MA Kedaluwarsa, Kubu Prabowo : Tanpa Dicabut akan Gugur Sendiri

Published

on

Eks Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga, Andre Rosiade.

Gerindranews.com, Jakarta – Eks Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga Andre Rosiade menegaskan kembali bahwa pengajuan kasasi ke Mahkamah Agung tanpa sepengetahuan Prabowo-Sandiaga.

Senada dengan Waketum Partai Gerindra Sufmi Dasco, Andre mengatakan, pengajuan kasasi itu dilakukan oleh tim kuasa hukum tanpa berkoordinasi.

“Saya sudah cek kepada Direktur Hukum dan Advokasi yang juga Wakil Ketua Umum Gerindra, Bang Dasco, Bang Sufmi Dasco Ahmad sudah menyampaikan mereka tidak mengetahui laporan itu lalu Bang Dasco juga sudah mengkonfirmasi ke Bang Sandi, Bang Sandi juga tidak mengetahui hal itu,” ujar Andre di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (10/7/2019).

Setelah dilakukan pengecekan lebih lanjut, kata Andre, kasasi yang diajukan kembali ke MA tersebut ternyata sudah kedaluwarsa. Oleh karena itu, kubu Prabowo-Sandiaga tidak mengambil sikap apapun lantaran meyakini bahwa perkara tersebut akan gugur.

“Kedaluwarsa. Jadi tanpa dicabut pun itu akan gugur sendirinya karena kasus itu gugur dengan sendirinya,” ucap Andre.

Politikus Partai Gerindra itu mengatakan bahwa pengajuan kasasi ke MA tersebut tidak mencerminkan sikap Prabowo – Sandiaga. Sebab, lanjut dia, baik Prabowo maupun Sandiaga sudah menyatakan sikap resminya yang menghormati putusan Mahakamah Konstitusi. Sehingga tidak mungkin kemudian keduanya mengajukan kasasi itu.

“Yang jelas Pak Prabowo dan Bang Sandi sikapnya sudah jelas bahwa beliau berdua sudah menghormati keputusan MK. Bahkan Bang Sandi pidato di vlog beliau, beliau sudah mengucapkan selamat dan mengucapkan selamat bekerja kepada Pak Jokowi dan Pak Maruf. Saya rasa clear sikap Pak Prabowo dan Bang Sandi,” tandasnya.

Sebelumnya, Waketum Gerindra Sufmi Dasco Ahmad mengatakan pengajuan kasasi ke MA itu sebenarnya merupakan perbaikan untuk melengkapi syarat formil dari pengajuan yang sudah diajukan sebelum gugatan di Mahkamah Konstitusi.

Namun, lanjut Dasco, pengajuan yang dilakukan oleh tim kuasa hukum itu tanpa koordinasi terlebih dahulu kepada Prabowo.

“Rupanya, tim lawyer perbaiki dan ga bilang lagi, tidak koordinasi lalu daftar ulang,” ujar Dasco kepada wartawan, Rabu (10/7/2019).

Karena hal itu pula, pengajuan kasasi ke MA masih mengatasnamakan Prabowo-Sandi. Kendati demikian, Dasco menyebut bahwa pemgajuan itu sudah melewati trnggat waktu karena MK sebagai jalur hukum terakhir sudah mengeluarkan putusannya.

“Ya tapi kadaluarsa karena sudah lewat masa waktu,” kata Dasco.

Diketahui, Kasasi Prabowo-Sandiaga itu telah diregister dengan Perkara Nomor 2P/PAP/2019 tanggal 3 Juli 2019. Saat ini perkara itu juga sudah diproses dan tengah menunggu tanggapan KPU dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) selaku termohon. (*)

Continue Reading

PILPRES 2019

Soal Gugatan Prabowo Lagi ke MA, KPU : Bagi Kami Sudah Selesai

Published

on

Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI, Viryan Aziz.

Gerindranews.com, Jakarta – Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI Viryan Aziz mempersilakan pihak Prabowo Subianto-Sandiaga Uno mengajukan gugatan kasasi lagi ke Mahkamah Agung, tetapi juga menegaskan bahwa putusan Mahkamah Konstitusi bersifat final.

“Kita sama-sama ketahui MK telah menyidangkan dan memutuskan, putusan MK final dan mengikat, jadi bagi kami sudah selesai,” tutur Viryan di Gedung MK, Jakarta, Selasa (9/7/2019).

Ia yakin MA memiliki penilaian tersendiri atas gugatan tersebut, meski KPU menilai perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) pilpres sudah selesai.

Secara terpisah, Ketua KPU RI Arief Budiman mengaku belum mengetahui gugatan kasasi kedua yang mengatasnamakan pasangan capres-cawapres Prabowo-Sandi ke Mahkamah Agung (MA) tersebut.

“Ya nanti saya baca dulu. Saya baca dulu. Saya belum tahu. Saya baru baca beritanya saja,” kata Arief.

Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad mengatakan gugatan itu diajukan tanpa sepengetahuan partainya dan Prabowo-Sandi.

“Saya sudah konfirmasi ke Sandiaga, beliau tidak tahu soal itu karena yang dipakai kuasa yang lama,” kata Dasco di Jakarta, Selasa (9/7/2019).

Dasco yang merupakan mantan Direktur Advokasi dan Hukum BPN Prabowo-Sandi itu mengatakan kasasi kedua itu merupakan perkara yang sebelumnya ditolak MA karena persoalan administrasi.

“Terkait ini, saya akan koordinasikan dulu dengan Prabowo secepatnya,” katanya. (riz)

Continue Reading

PILPRES 2019

Prabowo Tak akan Gugat Sengketa Pilpres 2019 ke Mahkamah Internasional

Published

on

Calon Presiden RI 2019, Prabowo Subianto dan Calon Wakil Presiden 2019, Sandiaga Uno dalam pernyataan pers di Jakarta, Kamis malam (27/6/2019) menyatakan menerima putusan MK tentang sengketa hasil pilpres 2019.

Gerindranews.com, Jakarta – Pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 02 di Pilpres 2019, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, dipastikan tidak akan membawa masalah sengketa kecurangan pilpres ke Mahkamah Internasional.

Politikus Partai Gerindra, Andre Rosiade, mengatakan, hal tersebut lantaran Mahkamah Internasional tidak berwenang menangani sengketa pilpres.

“Sikap Pak Prabowo dan Pak Sandi sudah jelas kemarin disampaikan bahwa meskipun kecewa namun tetap menghormati putusan Mahkamah Konstitusi. Tentu hal tersebut juga menjadi isyarat jika Pak Prabowo dan Pak Sandi mematuhi putusan MK,” kata Andre di Jakarta, Minggu, 30 Juni 2019.

Andre yang juga menjadi juru bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi selama tahapan Pilpres 2019, menyampaikan jika pengajuan gugatan sengketa pilpres di MK adalah langkah hukum yang terakhir dilakukan.

“Sebagai seorang negarawan dan warga negara yang patuh terhadap hukum, Pak Prabowo dan Pak Sandi tentu mematuhi hasil putusan MK, yang mana itu adalah langkah terakhir dalam proses sengketa pemilu di Indonesia,” ucapnya.

Andre menambahkan, tim hukum BPN juga telah menyarankan agar masalah pilpres ini tidak dibawa ke Mahkamah Internasional dan Prabowo pun mengikuti saran tersebut.

“Pada prinsipnya ini langkah konstitusional terakhir. Kami lihat tidak ada langkah hukum yang relevan untuk membawa ke tingkat Mahkamah Internasional. Kami tidak sarankan itu karena legal standing bukan ranah Mahkamah Internasional,” kata Andre. (*)

Continue Reading

Trending

Penerbit :
PT Media Indonesia Raya

Management :
Karjodihardjo Media

Penanggung Jawab :
Budi Purnomo Karjodihardjo

Jaringan Media :
Indonesia Raya Media Center (IRMC)

Alamat Redaksi :
Plaza Bukit Nirwana No. 1, Bogor Nirwana Residence (BNR) Jl. Dreded, Pahlawan - Bogor Selatan 16132

WA Center :
0878-15557788, 0819-15557788

Media ini merupakan anggota jaringan media siber Indonesia Raya Media Center (IRMC) yang dikelola secara profesional oleh sejumlah wartawan senior yang memiliki cita-cita besar untuk mendukung Indonesia Raya yang lebih baik, melalui jalur media dan komunikasi.
Media siber yang termasuk dalam jaringan media siber Indonesia Raya Media Center (IRMC), antara lain :
Indonesiaraya.co.id (dari Acehraya.com s/d Papuaraya.com)
Adilmakmur.co.id
Pandubangsa.com
Liputan2.com
Mediaemakemak.com
Gerindranews.com


Indonesia Raya Media Center (IRMC) siap bekerja sama dan bermitra dengan strategic partner yang ingin mengembangkan jaringan media siber Indonesia Raya Media Center (IRMC) baik sebagai investor atau sebagai partner. Hubungi : hellobudipurnomo@gmail.com

Semoga Indonesia Raya menjadi negeri yang adil dan makmur.